Ada kesalahan di dalam gadget ini

Sabtu, 06 Maret 2010

Ampunan-Mu (Puisi)

Setegun air menyusuri sungai
Menerjang batu meliuk damai
Mencari celah jalan terarah
Menuju riak tepi lautan

Selembut udara merasuk raga
Mengisi bilik ruang dada
Memberi nafas hidup dari-Nya
Sedikit syukur teringat nikmat-Nya

Kupandang langit tak berbintang
Rembulan pun tak kunjung datang
Nyanyian malam tak jemu berdendang
Semakin mengusik jiwaku meradang

Tuhanku yang Maha Pemurah
Tuntun kalbu lewati resah
Dalam sujud ku berpasrah
Mengharap ampunan-Mu yang melimpah

{Penyair Cinta}

Tidak ada komentar:

Posting Komentar